8 Comments

Penggolongan Ras Penduduk Asia

    Penduduk Asia merupakan penduduk terbanyak di dunia, melebihi jumlah penduduk di lima benua lainnya. Berdasarkan pembagian ras menurut A. L. Kroeber, penduduk Asia terbagi menjadi:

a.      Ras Mongoloid

Ras ini menempati wilayah Asia Timur, Asia Tenggara, kaki Pegunungan Himalaya bagian selatan dan sebagian Siberia. Bahkan ada pula sub-ras American Mongolid yang menempati benua Amerika.

      ·         Asiatic Mongoloid

Sub-ras ini merupakan induk dari seluruh golongan Mongoloid. Sub-ras ini memiliki ciri-ciri fisik seperti berambut hitam lurus, bermata sipit dan berkulit putih kekuningan. Sub-ras ini merupakan induk dari sub-ras Malayan Mongoloid dan American Mongoloid di Amerika.Persebarannya meliputi Jepang, Korea Selatan, Korea Utara, Mongolia, Siberia bagian Timur, Republik Rakyat Cina, Tibet, Nepal, Bhutan, Taiwan, Hong Kong, Macau, Myanmar, Thailand, Laos, Kamboja dan Vietnam.

      ·         Malayan Mongoloid

Sub-ras ini memiliki ciri-ciri fisik seperti berambut hitam lurus hingga bergelombang, bermata besar dan berkulit kuning langsat hingga kecoklatan. Persebarannya meliputi Malaysia, Singapura, Indonesia, Brunei Darussalam dan Filipina.

Konsep subras Malay (Malay: Bangsa Melayu) diusulkan oleh seorang peneliti berkebangsaan Jerman, Johann Friedrich Blumenbach (1752–1840), dan digolongkan sebagai ras berkulit coklat. Sejak Blumenbach, banyak para ahli antropologi menolak teori lima ras-nya, menyebutkan kompleksitas yang amat besar dari penggolongan ras. Konsep ‘Melayu’ berbeda dengan etnis Melayu yang terpusat di sekitar Semenanjung Malaysia, dan beberapa bagian Pulau Sumatera di Indonesia.

b.      Ras Kaukasoid

Ras ini memiiki ciri-ciri fisik seperti berkulit putih dan berbadan tinggi. Ras ini hampir menyerupai ras Europoid di Eropa namun  hal yang memberikan perbedaan di antara dua jenis ras ini adalah warna rambutnya. Ras Kaukasoid memiliki rambut hitam (atau cokelat kehitaman) bergelombang sementara ras Europoid memiliki warna rambut pirang. Seperti halnya dengan ras Mongoloid, ras Kaukasoid juga memiliki beberapa subras, seperti subras Arya, Bedoins (Arab), Baltik Timur, Nordik, Alpen, Dinarik, Mediterania, Turanid dan Afghan (Iranid). Namun hanya subras Bedoins (Arab), Mediterania, Turanid dan Afghan (Iranid) yang berada di Asia.

·         Bedoins (Arab)

Subras Arab (juga disebut sebagai subras Oriental) adalah istilah khusus untuk jenis sub-morfologis dari subras Mediterania yang digunakan dalam antropologi fisik sejarah. Subras Arab dibedakan dari ras Mediterania Barat oleh karena beberapa sifat karakteristik wajah. Subras Arab mendiami kawasan Semenanjung Arab, seperti Arab Saudi, Yaman, Oman, Persatuan Emirat Arab, Qatar, Bahrain dan Kuwait. Bahkan subras ini berbaur dengan subras Kaukasus lainnya di luar Semenanjung Arab, seperti di Iran, Irak, Suriah, Turki dan Libanon.

·         Mediterania

Ras Mediterania merupakan ras yang menyebar di kawasan pesisir Laut Mediterania. Di Asia, ras ini menyebar di Turki, Siprus, Suriah, Lebanon, Israel dan Palestina. Ciri-ciri fisik ras ini adalah berambut coklat tua hingga hitam, bentuk kepala cenderung lonjong, mata berwarna coklat gelap dan berperawakan menengah.

Subras Mediterania merupakan satu dari tiga subkategori ras Kaukasia (Kaukasoid), dua lainnya adalah Nordik dan Alpin. Masyarakat Eropa dibagi oleh para ahli antropologi pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, diikuti oleh publikasi buku William Z. Ripley, The Races of Europe (1899).

Subras Mediterania diperkirakan menyebar di Eropa Selatan, beberapa bagian di Eropa Timur, sebagian besar Afrika Utara, Afrika timur laut, Asia Barat dan beberapa bagian Asia Selatan, dan juga menyebar ke bagian Irlandia barat daya dan Inggris barat, dan berciri berperawakan menengah hingga kecil, berhidung bengkok, berambut gelap, bermata gelap dan berwarna kulit seperti zaitun.

·         Turanid

Subras Turanid adalah sebuah istilah kuno pada masa kini, yang pada awalnya dimaksudkan untuk menutupi penduduk Asia Tengah yang berkaitan dengan penyebaran bahasa-bahasa Turanian, yang merupakan penyatuan keluarga Uralik dan Altaik (karena itu juga disebut “subras Ural–Altaik“), dalam genetika manusia, antropologi jasmani dan  dalam penelitian rasial.

Penggunaan terakhir menunjukkan adanya suatu jenis subras Turanid atau ‘ras kecil’, subras dari ras Europid dengan pencampuran Mongoloid, terletak pada perbatasan wilayah penyebaran ‘ras besar’ Mongolid dan Europid. Pemikiran atau gambaran tentang subras Turanid memainkan beberapa peranan penting dalam Pan-Turkisme atau ‘Turanisme’ pada akhir abad 19 hingga abad 20. Sebuah “Ras Turki” diusulkan sebagai sebuah subras dari ras Europid dalam literatur Eropa. Lalu literatur ini terserap oleh tokoh-tokoh terkemuka Ottoman, dan bahkan sebagian diterjemahkan kedalam bahasa Turki Ottoman, menambahkan pemikiran dasar tentang ke-Turki-an (Türklük), sebuah kehormatan yang ada untuk dilindungi dibawah hukum Turki hingga  direvisinya Article 301 (Turkish Penal Code) pada April 2008.

Berbagai buku-buku sumber yang sangat berpengaruh adalah Histoire Générale des Huns, des Turcs, des Mongoles, et autres Tartares Occidenteaux (1756–1758) oleh Joseph de Guignes (seorang ahli ilmu oriental dan juga ahli kebudayaan Cina yang berkebangsaan Prancis, 1721–1800), dan Sketches of Central Asia (1867) oleh Ármin Vámbéry (seorang ahli studi Oriental dan juga seorang penjelajah berkebangsaan Hongaria, 1832–1913), yang menyatakan bahwa asal-usul kelompok-kelompok masyarakat Turki sebagai milik dari sebuah ras, namun dibagi berdasarkan pada  ciri fisik dan adat istiadat, dan l’histoire de l’Asie (1896) oleh Léon Cahun (seorang penulis, penjelajah dan juga ahli ilmu oriental berkebangsaan Prancis, 1841–1900), yang menekankan peran Turki dalam “membawa peradaban ke Eropa“, sebagai sebuah bagian dari “subras Turanid” yang termasuk kedalam golongan orang berbahasa Uralilk dan Altaik. Ada pula sebuah ideologi Turanisme Hongaria (Hungarian Turanism) dalam Hungarian fascism.

Ras Turanid tersebar di Asia Tengah, yang meliputi Kazakhstan, Turkmenistan, Uzbekistan, Kirgizstan dan Tajikistan. Juga tersebar di beberapa tempat lainnya seperti Turki, Iran, dsb.

·         Armenoid

Subras Armenoid atau Assyroid dalam antropologi jasmani adalah sebuah subtype dari ras Kaukasia (Kaukasoid). Carleton S. Coon menulis “jenis ras dalam pertanyaan sangat mirip dengan ras Dinarik; perbedaannya hanyalah Armenoid memiliki pigmentasi yang sedikit lebih gelap, kemungkinan besar disebabkan oleh pencampuran ras dengan subras Mediterania (yang memiliki kulit zaitun) dan subras Alpine (yang memiliki kulit coklat). Ia menggambarkan Armenoid sebagai suatu sub-ras dari ras Kaukasoid.”

 

Armenoid dapat ditemukan di seluruh daratan Eurasia. Namun terkonsentrasi sebagian besar di kawasan Asia Kecil. Dikenal sebagai subras Kaukasia yang ‘sesungguhnya’, Armenoid secara keseluruhan bertubuh tinggi, umumnya berambut coklat tua atau hitam, sedikit berkulit gelap, bermata bundar besar yang umumnya berwarna hitam; Hanya sedikit dari orang-orang bersubras Armenoid yang berambut pirang dan memiliki mata berawarna hazel, hijau atau biru. Tipe subras ini dipercaya menjadi segolongan masyarakat yang sudah biasa dan umum di antara orang Armenia, Asiria, dan Georgia. It was also an element di Eropa Selatan. Armenoid juga diidentifikasi sebagai tipe yang dominan dalam berbagai kelompok masyarakat asli Semitik Suriah dan Mesopotamia: orang Amori Kuno, orang Asyur dan orang Khaldea, agama yang minoritas di Lebanon dan Suriah, dan wilayah pegunungan orang Lebanon dan orang Suriah yang telah diidentifikasi sebagai tipe Armenoid. Ras ini tersebar di Armenia, Suriah, Lebanon, Irak, Turki, Georgia dan Azerbaijan.

 

Renato Biasutti (ahli geografi berkebangsaan Italia) menggambarkan subras Armenoid memiliki: “Kulit putih-buram, berambut dan bermata coklat, abundant pilosity; berperawakan sedang (166), bertubuh tegap; kepala lebar dengan tengkuk bundar(87); very long face, straight dan berhidung kecil (57) dengan high bridge; bibir tipis, narrow eye opening.”

It has long been believed by physical anthropologists that the quintessence of Near Eastern brachycephaly is to be found in the Armenians; the racial term Armenoid being named for them. The Armenians have long been established in the territory which is now only partly theirs; they had, before the arrival of the Turks, a powerful kingdom, which covered most of the territory between the Gulf of Alexandretta and the Caucasus

·         Alpen

Pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, banyak para ahli antropologi Barat menggolongkan manusia kedalam beberapa jenis ras dan subras. Oleh karenanya, nama Alpen diberikan untuk sebuah tipe fisik ras Kaukasia yang paling mendominasi Eropa Timur, Eropa Tengah dan beberapa bagian di Asia Tengah dan Asia Barat, yang sedikit lebih pendek, berbahu lebih kecil dan berkulit lebih gelap daripada mereka yang digolongkan ke dalam Nordik dan berambut chestnut terang. Contoh ini untuk pertama kalinya didefinisikan secara jelas dalam buku William Z. Ripley, The Races of Europe (1899), yang mengusulkan tiga kategori golongan orang Eropa: Teutonik (yang kemudian disebut Nordik), Mediterania dan Alpen. Kemudian contoh ini dipopulerkan Madison Grant. Subras Alpen dianggap sebagai sebauh cabang dari ras Kaukasia-Balkan pada masa antropologi Soviet.

 

Subras Alpen yang bersifat khusus dan tersendiri pernah diusulkan oleh para penulis terdahulu, terutama Vacher de Lapouge (seorang ahli antropologi dan ahli teori eugenika dan Rasialisme berkebangsaan Prancis), namun Ripley yang mendorongnya kepada satu di antara divisi-divisi utama. Ripley juga berpendapat bahwa subras Alpen berasal dari Asia, dan menyebar ke barat bersama dengan munculnya pertanian serta pengembangannya, yang mereka ingin kembangkan di Eropa.

 

Contoh ini diulang kembali dalam buku Madison Grant, The Passing of the Great Race (1916), dimana subras Alpen digambarkan sebagai ras yang yang paling banyak di Eropa dan Asia Barat. Di Asia Barat, subras ini menempati wilayah Turki, Suriah, Iran, Azerbaijan, Georgia dan Armenia, bersama ras lainnya.

 

·         Afghan (Iranid)

Ras Iranid (juga disebut Ras Irano-Afghan atau Iranian) adalah sebuah istilah yang digunakan dalam penelitian ras untuk penduduk pribumi di Daratan Tinggi Iran (daerah sekitar Iran, Azerbaijan timur, Turkmenistan selatan, Afghanistan barat dan Pakistan barat). Ras Iranid digolongkan sebagai bagian dari Ras Kaukasia (Kaukasoid), dan terkait dengan subras Nordik atau subras Mediterania, tergantung oleh the authority consulted.

Carleton S. Coon (seorang ahli antropologi jasmani berkebangsaan Amerika Serikat) dalam bukunya, The Races of Europe, menggolongkan subras Indo-Afghan atau Irano-Afghan sebagai bagian dari ras Nordik, menggambarkan mereka sebagai orang berwajah lonjong, berkepala tinggi dan berhidung bengkok. Bertil Lundman (seorang ahli antropologi berkebangsaan Swedia) by contrast postulates sebuah subras ‘Iranid’ termasuk dalam ras ‘Mediterania Timur’. Pada tahun 1946, Earnest Hooton (seorang ahli antropologi jasmani berkebangsaan Amerika Serikat) menggambarkan ‘Subras Daratan Tinggi Iran’ sebagai subras yang berbeda dengan Atlanto-Mediterania,

particularly in its long, high-bridged, and boldly jutting nasal promontory. It has the same huge dolichocephalic head and massive, usually long face.The great nose may be either straight or convex, more often the latter.

Berdasarkan pada Renato Biasutti (seorang ahli geografi berkebangsaan Italia), subras ini digambarkankan seperti:

Brunet-white color, very dark hair and eyes, abundant pilosity; medium stature (165), slim body; very long (74) and high head with prominent occiput; long face; large and high nose with root at the level of the forehead, straight or convex spine, strongly curved nostrils (64); full lips, robust chin.

Pada tahun 1971, John Lawrence Angel (seorang ahli antroplogi biologi berkebangsaan Amerika-Inggris) mengikuti Coon, membahas ‘subras Nordik-Iranian’ dalam pernyataan berikut:

D1 lies between Anglo-Saxon and Keltic area norms, and D2 is the earlier pre-Bronze Age Corded form which Coon identifies. Type D3, lighter and more hawk-nosed, is transitional to the Mediterranean type B4 and to type D4 (Iranian), which is the Proto-Iranian of Vallois, Irano-Afghan of others, and Proto-Nordic of Krogman, and which is more linear and more rugged than D3 and has a more tilted chewing plane, more nasal convexity, and deeper occiput. Type D5 approximates Coon’s Danubian-Halstatt and successor Central European forms.

c.       Ras Australoid

Ras ini memiliki ciri fisik berkulit hitam dan berambut keriting. Namun di beberapa kelompok suku dalam ras ini memiliki kulit putih dan berambut lurus. Ras ini tersebar di India bagian selatan, Sri Lanka, Filipina dan Malaysia sebagai ras minoritas. Namun ras ini menjadi mayoritas di Timor Leste. Juga beberapa di antaranya berada di kepulauan Melanesia dan Australia.

 

Ras Australoid merupakan sebuah penggolongan ras secara meluas. Konsepnya berasal dari sebuah metode tipologi penggolongan ras. Ras ini digambarkan berkulit gelap dengan rambut bergelombang pada ras Veddoid di Asia Selatan dan Aborigin Australia, atau rambut mulai dari lurus hingga keriting pada kelompok-kelompok masyarakat Papua, Melanesia dan Negrito.

 

Berdasarkan pada model penggolongan ini, orang Australoid tersebar di Indonesia, Malaysia, India, Papua Nugini, Melanesia dan Australia. Pada pertengahan abad ke-20, muncul suatu pendapat yang menyatakan bahwa ras Australoid memiliki hubungan dengan ras proto-Kaukasoid.

 

Dalam Out of Africa Theory, nenek moyang ras Australoid, ras Proto-Australoid diperkirakan telah menjadi cabang pertama dari ras Proto-Khoisan yang bermigrasi dari Afrika sekitar 60.000 SM, bermigrasi di sepanjang paparan benua pantai utara Samudera Hindia yang terendam pada masa kini dan mencapai Australia sekitar tahun 50.000 SM.

 

d.      Ras Lainnya yang Tidak Dapat Digolongkan Kedalam Ras Lain

Ras Veddoid di pedalaman Sri Lanka dan Sulawesi Selatan merupakan ras yang tidak dapat digolongkan kedalam kelompok ras lainnya. Hal ini dikarenakan bentuk fisik yang berbeda dengan ras yang lainnya. Ras lainnya yang sulit digolongkan adalah ras Ainu di Jepang dan Pulau Sakhalin, Siberia.

8 comments on “Penggolongan Ras Penduduk Asia

  1. thank you for imformation

  2. You’re welcome, Necha. It’s a pleasure to sharing knowledge.

  3. sekarang sudah tau dech

  4. Thank for information

  5. please every body help me about this quession…?

  6. unik..I like it..

  7. thank you for informasion

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: